TRP
Ini Dia Lokasi Ibu Kota Baru di Palangka Raya Seluas 500 Ribu Ha
25 April 2017 \\ \\ 102

Jakarta - Pemerintah berencana memindahkan lokasi ibu kota dari Jakarta ke luar Jawa. Salah satu lokasi yang dibidik adalah Palangka Raya di Kalimantan Tengah (Kalteng).

Menurut Wakil Wali Kota Palangka Raya, Mofit Saptono, sudah diusulkan lahan seluas 500 ribu hektar (ha) untuk ibu kota baru. Lokasinya berada di antara Kota Palangka Raya, Kabupaten Katingan, dan Kabupaten Gunung Mas.

"Wilayah administrasi Kota Palangka Raya sudah kita siapkan di wilayah itu. Lebih banyak masuk di wilayah Palangka Raya. Perkiraan jarak dari Kota Palangka Raya sekitar 60 kilometer (km)," ujar Mofit kepada.

Dengan jarak 60 km itu, Kota Palangka Raya adalah yang terdekat dari lokasi ibu kota baru dibandingkan dua kabupaten lainnya. Mofit menjelaskan, infrastruktur menuju ke lokasi ibu kota sudah memadai.

Contohnya, sudah tersedia jalan nasional dari Palangka Raya menuju lokasi ibu kota baru.

"Jalan bagus, masuk akses jalan negara yang mengarah ke Kabupaten Katingan. Jalan ini dulu dibuat Rusia (Uni Soviet) zaman Bung Karno (Presiden Soekarno)," terang Mofit.

Selain jalan, sedang disiapkan pula Bandara Tjilik Riwut dengan apron, taxi way, dan runway baru. Menurut Mofit, pengembangan bandara ini ditangani Kementerian Perhubungan.

Selain itu, Palangka Raya masuk kriteria ibu kota baru karena bebas dari bencana alam, misalnya gempa bumi.

"Sepengetahuan saya, sepanjang saya 51 tahun di Palangka Raya, kita belum pernah mengalami gempa bumi. Tidak berada daerah patahan lempeng bumi. Palangka Raya dan Kalimantan pada umumnya tidak mempunyai gunung berapi," tutur Mofit.

Bukan cuma gempa bumi, Mofit mengatakan, mayoritas lahan di lokasi ibu kota baru nanti bukan gambut. Seperti diketahui, wilayah Kalimantan umumnya dipenuhi lahan gambut. Saat cuaca panas terik, lahan gambut mudah terbakar sehingga memicu kabut asap.

"Daerah yang diusulkan itu lebih tinggi, tidak gambut. Kalau pun terjadi kebakaran, tidak seporadis kebakaran tanah gambut sebagaimana kita lihat," kata Mofit. (hns/wdl)

Sumber: https://finance.detik.com | 12 April 2017

Berikan komentar.