TRP
Gambut - Pemadatan Lahan untuk Tekan Risiko
25 Februari 2016 \\ \\ 335

SARAWAK — Metode pemadatan gambut yang mengurangi rongga antarmaterial serasah dan tanah gambut diklaim mengurangi risiko kebakaran lahan. Di Sarawak, Malaysia, metode itu diklaim mengurangi risiko kebakaran hingga 90 persen di perkebunan sawit.

"Restorasi gambut jangan hanya pembasahan. Tanpa kompaksi, permukaan atas tetap kering," kata Lulie Melling, Direktur Tropical Peat Research Laboratory Unit Malaysia, seperti dilaporkan wartawan Kompas,Ichwan Susanto, Rabu (24/2), saat bersama Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia mengunjungi perkebunan sawit.

Saat kunjungan itu, areal lahan masyarakat terbakar di dekat perkebunan sawit Woodman. Di sekitarnya ada parit dan embung kecil berketinggian air kurang dari 40 cm dari permukaan lahan.

Staf Melling mengambil sampel tanah dengan alat khusus. Tanah kedalaman 0-50 cm tampak berantakan, tanah pada kedalaman 50-100 cm sangat basah. Api melahap alang-alang dan sisa-sisa kayu kering. "Kalau terjadi El Nino dan muka air turun, gambut bisa kering dan terbakar tanpa kompaksi," kata Melling.

Pemadatan menggunakan alat berat. Itu membuat permukaan tanah gambut turun hingga 50 cm, tergantung jenis gambut.

Lokasi perkebunan Woodman telah dikompaksi, hasil sampling memperlihatkan kondisi tanah gambut padat dan lembab. Pemadatan membuat rongga antarmaterial dan serasah gambut jadi kecil. Itu membuat air dari gambut mudah merambat naik.

"Jadi, pemadatan itu penting, tetapi mengelola air pun sangat penting," kata Basuki Sumawinata, ahli tanah Institut Pertanian Bogor (IPB).

Perkebunan sawit, kata dia, sangat memerlukan pengelolaan air yang baik. Apabila permukaan air tanah turun terlalu ekstrem, lahan gambut pun mengering sehingga tanaman kekurangan air.

Pemadatan sebelum penanaman sawit membantu tanaman tak miring/rebah. Selain itu, lahan mudah dipupuk dan tak boros pupuk. Apabila gambut terlalu longgar, pupuk terbuang saat hujan atau air tanah naik.

Di perkebunan sawit Sarawak Oil Palms, pemadatan dilakukan saat tanaman berusia 10 tahun. Hasilnya, produktivitas meningkat dari 15 ton jadi 26 ton per hektar per tahun.

Di Indonesia, pemadatan gambut belum serius. "Ada regulasi di PP No 150/2000 (Pengendalian Kerusakan Tanah untuk Produksi Biomassa) yang melarang subsidensi," kata Basuki.

Sumber: Kompas | 25 Februari 2016

Berikan komentar.