TRP
Kuningan Membuka Kebun Raya
26 November 2015 \\ \\ 1275

KUNINGAN — Kabupaten Kuningan di Jawa Barat membuka kebun raya daerah pertama di provinsi itu, Rabu (25/11). Kebun raya seluas 154,9 hektar itu akan jadi tempat konservasi, pendidikan, penelitian, wisata, dan jasa lingkungan. Pengembangan kebun raya itu di bawah binaan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia didampingi Kebun Raya Bogor.

Itu kebun raya daerah ketiga setelah Enrekang, Sulawesi Selatan, dan Balikpapan, Kalimantan Timur. Satu kebun raya lagi akan dibuka di Baturaden, Jawa Tengah, Desember 2015.

"Pembangunan kebun raya di Kuningan bagian dari masterplan kawasan konservasi yang dibuat LIPI. Kami merencanakan ada 47 kebun raya di seluruh Indonesia," kata Kepala LIPI Iskandar Zulkarnain saat peluncuran kebun raya di Taman Kuning, taman tematik di Desa Padabeunghar, Kecamatan Pasawahan, Kuningan, Rabu. Lokasinya berjarak 40 kilometer dari pusat pemerintahan Kuningan.

Turut hadir Staf Ahli Gubernur Jabar Bidang Ekonomi Enny Heryani dan Bupati Kuningan Utje Choeriah H Suganda.

Pembangunan kebun raya di Kuningan, ujar Iskandar, amat penting untuk menjaga keanekaragaman hayati yang kini banyak terkikis karena masifnya pembangunan serta ancaman bencana kebakaran lahan. LIPI sebagai lembaga pengkajian dan penelitian bertanggung jawab turut menjaga kekayaan hayati Indonesia di daerah-daerah.

"Ancaman terhadap keanekaragaman hayati itu sangat besar, terutama di daerah di mana tingkat kesadarannya rendah. Oleh karena itu, kami menggalakkan kebun raya di daerah agar dibangun. Tujuannya, menyelamatkan spesies-spesies endemik di wilayah tersebut," lanjutnya.

Di sisi lain, pembangunan kebun raya di daerah juga bernilai ekonomi bagi warga. Selain dijadikan tempat konservasi, pendidikan, dan penelitian, kebun raya juga punya fungsi ekonomi sebagai kawasan wisata dan jasa lingkungan.

Utje Choeriah menambahkan, dibandingkan dengan daerah lain, kebun raya di Kuningan memiliki kekhasan, yakni keberadaan taman tematik bebatuan. Pada kawasan tematik seluas 10 hektar itu akan ditampilkan morfologi lahan penuh bebatuan.

Lokasi kebun raya itu berbatasan langsung dengan hutan yang dikelola Taman Nasional Gunung Ciremai. Pada kebakaran hutan Ciremai, Juli-Oktober lalu, 30 hektar bagian kebun raya itu turut terlalap api. (REK)

Sumber: Kompas | 26 November 2015

Berikan komentar.